Penyintas Bencana Longsor di Kampung Cipager Kecamatan Cilawu Akan Segera Direlokasi

0
109

GARUT, JABARBICARA.COM– Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut, akan segera merelokasi para pemilik rumah yang kediamannya terancam dan tidak bisa ditinggali akibat longsor dan pergerakan tanah di kawasan Kampung Cipageur, Desa Karyamekar, Kecamatan Cilawu, Kabupaten Garut.

Hal tersebut disampaikan langsung Bupati Garut, Rudy Gunawan, saat diwawancarai oleh wartawan seusai meninjau secara langsung lokasi bencana yang terjadi di kawasan tersebut, Rabu (17/02/2021).

Ia mengatakan, pihaknya memutuskan untuk membeli tanah agar proses relokasi bisa segera dilakukan. “Jadi kami menyimpulkan bahwa bencana itu semakin meluas, ancaman juga semakin meluas, pergerakan terjadi setiap jam dan ini sangat berbahaya, jadi kami tadi memutuskan untuk segera membeli tanah untuk relokasi,” ujar Rudy.

Baca Juga:  Ridwan Kamil : Jabar punya keindahan yang seringkali kurang dipromosikan karena ketidaktahuan

Rudy mengungkapkan bahwa masyarakat setuju untuk direlokasi dengan syarat lokasi yang nanti akan dijadikan tempat tinggal tetap berada dikawasan Kampung Cipager. “Masyarakat sudah setuju tetapi ingin juga (tetap) di kampung ini, kami dalam 2 (atau) 3 hari ini ada negosiasi dengan pemilik tanah, saya menjamin bahwa Pemerintah Daerah (Pemda) mungkin nanti dibantu oleh BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) akan menyelesaikan masalah ini di pasca bencana,” ungkapnya.

Ia menyampaikan lokasi yang akan dijadikan tempat untuk merelokasi warga yang kediamannya tidak bisa dihuni kembali memiliki luas 1 hektar, sedangkan untuk anggarannya akan segera dibuat oleh Pemkab Garut. “Lokasi yang kita beli itu masih dalam satu RW luasnya 1 hektar ini bisa menampung sekitar 50 rumah. Anggarannya ya kami dibuatkan anggaran seefisien dan seefektif mungkin sesuai dengan pricesell (harga jual) kami akan buatkan,” tutur Rudy.

Baca Juga:  KNKT Duga Akibat Rem Truk Blong Penyebab Kecelakaan Tol Cipularang

Untuk tempat relokasi ini, lanjut Rudy, sudah melalui prosedur yang ada sehingga lokasi yang akan dijadikan tempat relokasi ini sudah dipastikan aman untuk dihuni oleh warga. “Tentu kami ketika membeli kan ada prosedur bahwa itu sudah aman, (ahli) geologi besok mungkin datang,” ucapnya.

Rudy menyebutkan di lokasi bencana ini ada sekitar 40 rumah yang sudah masuk zona merah. “Zona merah ini 15 rumah yang zona merah, tapi bertambah terus setiap hari kami anggap itu sekitar 40 rumah sudah dikirakan zona merah. Kami sudah melarang mereka di sana, dan makanya kami segera membeli tanah, kalau sudah dinyatakan daerah yang dibeli itu adalah aman,” ujarnya.

Baca Juga:  Try Sutrisno: Ideologi Bangsa Tercabik-cabik, Purnawirawan TNI Polri Desak RUU HIP Dicabut

Dalam kesempatan ini juga, Bupati Garut, memberikan bantuan yang diberikan oleh bank bjb (Bank Jabar Banten) untuk para penyintas bencana longsor ini. “Kami menerima bantuan dari bjb Cabang Garut untuk korban bencana longsor di Desa Karyamekar, Kecamatan Cilawu diterima langsung oleh bapak Camat dan bapak Kades, Insya Allah ini bermanfaat. Terimakasih bjb.” pungkasnya. (Atoet/**)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here