Bersama Perangi Narkoba, Pemkot Banjar dan BNNP Jabar Bentuk Desa Bersinar

0
85

BANJAR, JABARBICARA.COM– Upaya perangi, berantas dan lawan narkoba, Badan Nasional Narkotika (BNN) Provinsi Jawa Barat bersama Pemkot Banjar, gelar pencanangan program Desa Bersih dari Narkoba (Bersinar) di Kota Banjar, Jawa Barat.

Pencanangan Desa Bersinar yang diikuti oleh BNN Kabupaten Ciamis, serta jajaran Forkopimda Kota Banjar tersebut, berlangsung usai upacara peringatan hari jadi Kota Banjar ke-18, di halaman Setda Banjar, Sabtu (20/02/2021).

Kepala BNNP Jawa Barat, Brigjen Pol. Sufyan Syarif, melalui Kabid Pemberantasan, Kombes Pol. Bubung Pramiadi, mengatakan, pencanangan Desa Bersih Narkoba tersebut merupakan tindak lanjut dari program BNN pusat. Hal tersebut mengingat kondisi bangsa saat ini sudah dalam keadaan darurat narkoba.

Untuk itu, kata Bubung, perlu upaya pencegahan untuk melindungi para generasi muda bangsa dari ancaman bahaya narkoba. Yaitu, melalui pencanangan Desa Bersinar dari tingkat kabupaten/kota sampai tingkat desa, bahkan sampai tingkat RT/RW.

Baca Juga:  Gelar Apel Kasatwil, Kapolri Berikan Arahan Tegas Keseluruh Jajaran

“Nantinya relawan yang kami bentuk di setiap tingkatan itu, akan menjadi garda terdepan dalam upaya perang melawan narkoba ini,” kata Kombes Pol. Bubung Pramiadi kepada awak media.

Sementara Wali Kota Banjar, Ade Uu Sukaesih menambahkan, berdasarkan Permendagri Nomor 12 Tahun 2019 tentang Fasilitasi Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika dan Prekursor Narkotika (P4GN), Pemerintah Kota Banjar bersama Forkopimda mendukung Program Nasional Indonesia Bersinar ini terintegrasi di Kota Banjar.

“Dengan terlaksananya program, semoga masyarakat Kota Banjar memiliki daya tangkal terhadap bahaya penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba,” singkat Ade Uu.

Selanjutnya terkait pelaksanaan teknis di lapangan, Kepala BNN Ciamis, Engkos Kosidin menjelaskan, untuk pelaksanaan program tersebut, pihaknya akan bekerjasama dengan Dinas PMD Kesatuan Bangsa dan Politik di setiap Kabupaten/Kota.

Baca Juga:  Ini Alasan Polri Terkait Densus 88 Masuk Tim Teknis Kasus Novel

Setelah itu, Kesbangpol yang akan terjun membentuk tim relawan di setiap masing-masing desa/kelurahan, serta membuat regulasi yang mengatur terkait pelaksanaan itu.

“Jadi, Desa Bersinar ini untuk mempersempit ruang gerak peredaran dan lawan serta menyadarkan masyarakat akan bahaya narkoba. Kami juga akan turun untuk pembinaaan di lapangan,” terang Engkos.

Terkait daerah rawan narkoba di wilayah Priangan Timur (Priatim), Engkos mengatakan, bahwa setiap masing-masing daerah memiliki karakteristik tersendiri. Selain itu, semua wilayah juga berpotensi untuk dijadikan wilayah peredaran narkoba.

Engkos menyebutkan, belum lama ini pihaknya mengungkap kasus jaringan narkoba di Tasikmalaya serta wilayah Ciamis. Namun begitu, bukan berarti wilayah sekitar seperti Kota Banjar dan Kabupaten Pangandaran, aman terbebas dari peredaran narkoba.

Baca Juga:  Alasan Tak Ada Barang Bukti Narkoba, Polisi Hentikan Proses Hukum Andi Arief

Sementara untuk narkoba yang beredar tersebut, jenis barang dan tingkatannya tidak sama. Misalnya seperti ganja, dan paling banyak digunakan itu jenis obat-obatan terlarang.

“Untuk wilayah peredaran cukup luas dan memang dinamis. Adapun untuk kami lebih fokus membongkar jaringan dan para pengedar narkoba itu,” pungkasnya.

Sementara itu, usai acara pencanangan Desa Bersinar, Wali Kota Banjar beserta jajaran Forkopimda melakukan penandatanganan Pakta Integritas.

Penandatanganan tersebut sebagai komitmen bersama, dalam upaya memberantas dan melawan peredaran gelap narkoba di Kota Banjar (**/HrpRyt)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here