Bupati Garut Melepas 50 Tenaga Kesehatan Nusantara Sehat

0
168

GARUT, JABARBICARA.COM — Bupati Garut Rudy Gunawan melepas 50 orang tenaga kesehatan peserta pembinaan tenaga kesehatan penugasan khusus Nusantara Sehat (NS) Di Rancabuaya Garut Selatan. Kamis (22/10/2020) lalu.

Program NS merupakan salah satu bentuk kegiatan yang dicanangkan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya mewujudkan fokus kebijakan Penguatan Pelayanan Kesehatan (Yankes) Primer. Program ini dirancang untuk mendukung pelaksanaan program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS) yang diutamakan oleh Pemerintah guna menciptakan masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan.

Bupati Garut menyampaikan terima kasih dan apresiasinya kepada semua peserta NS yang setia kepada tugasnya masing-masing, mulai dari dokter gigi, bidan, perawat, dan tenaga kesehatan lainnya. “Mudah- mudahan nanti tahun depan bisa masuk sebagai tenaga ASN di Kabupaten Garut, karena kami masih kekurangan tenaga kesehatan,” tuturnya.

Baca Juga:  Danrem 062/Tn, Hadiri Gerakan Penghijauan di Hutan Taman Buru Kareumbi, Sumedang.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan, Maskut Farid, peserta program NS adalah para tenaga profesional kesehatan yang terdiri dari dokter, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga ahli teknologi laboratorium medik, tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian, dengan persyaratan usia maksimal 35 tahun untuk dokter dan dokter gigi, serta 30 tahun untuk tenaga kesehatan lainnya.

Dalam perekrutannya, lanjut dia,peserta harus bersedia mengabdikan dirinya untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat sesuai kebutuhan Kementerian Kesehatan.

“Mereka telah melalui proses seleksi administrasi dan seleksi psikologi (test psikologi, FGD, dan wawancara). Peserta yang lolos seleksi adalah peserta yang memperlihatkan kemampuan sosialisasi dan berkomunikasi yang baik, memperlihatkan inisiatif dan pengambilan keputusan yang baik, serta berkomitmen terhadap tanggung jawab dalam melaksanakan tugas,” ujar Maskut.

Baca Juga:  Iden Sambas: Pemerintah Harus Perhatikan Ponpes dalam Penerapan 'New Normal'

Program NS bertujuan untuk menguatkan layanan kesehatan primer melalui peningkatan akses dan kualitas pelayanan kesehatan dasar di Daerah Tertinggal, Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) dan Daerah Bermasalah Kesehatan (DBK) juga mempunyai tujuan menjaga keberlangsungan pelayanan kesehatan, menggerakan pemberdayaan masyarakat dan dapat memberikan pelayanan kesehatan yang terintegrasi serta meningkatkan retensi tenaga kesehatan yang bertugas di DTPK.

“Program ini merupakan program lintas unit utama di Kemenkes yang fokusnya tidak hanya pada kegiatan kuratif tetapi juga promotif dan preventif untuk mengamankan kesehatan masyarakat (public health) dari daerah yang paling membutuhkan sesuai dengan Nawacita,” kata Maskut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here