Demo DPRD Jabar Ricuh, 150 Mahasiswa Dievakuasi

0
110
Seorang korban kericuhan aksi DPRD Jabar dirujuk ke rumah sakit menggunakan ambulans di kampus Unisba, Jalan Tamansari, Kota Bandung, Senin (30/09/2019). (Poto: ISTIMEWA)

JABARBICARA.COM:— Sekitar 150 mahasiswa dan pendemo dari elemen lain menjadi korban kericuhan aksi di Gedung DPRD Jabar, dievakuasi untuk diberikan pertolongan medis ke kampus Universitas Islam Bandung (Unisba), Jalan Tamansari, Kota Bandung, Senin.(30/09/2019).

Berdasarkan data dari pihak kampus Unisba, pada 19.10 WIB sudah ada sebanyak 186 korban yang tercatat menerima pertolongan medis di Unisba. Namun hingga pukul 20.20 WIB masih ada puluhan ambulans yang lalu lalang menjemput korban maupun mengantar korban yang dirujuk ke rumah sakit.

Aula kampus Unisba merupakan tempat evakuasi, petugas dari tim Corps Sukarela (CSR) Unisba, PMI Kota Bandung serta Dinas Kesehatan Provinsi sudah bersiaga untuk melakukan pertolongan medis.

Selain itu, tercatat ada 14 orang diantara seluruh korban yang dirujuk dari Unisba ke beberapa rumah sakit (RS). Yakni RS Sariningsih, RS Halmahera dan RS Borromeus.

Sementara itu, di RS Sariningsih sendiri telah menerima sebanyak 23 pasien. Tiga di antaranya menerima tindakan medis berupa jahitan karena terluka.

“Ada tiga yang luka dan dijahit di kepala, yang lainnya kebanyakan kena gas air mata, keluhannya sesak nafas, pusing, ada yang pingsan,” kata perawat RS Sariningsih, Aceng Muhidin.

Sebelumnya, aksi massa yang berlangsung di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Jawa Barat kembali diwarnai kericuhan setelah diawali dengan pelemparan batu,

Kericuhan tersebut terjadi sekira pukul 17.12 WIB karena massa kesal perwakilan DPRD Jabar yang diharapkan menemui pendemo tak kunjung keluar. (Ant-jbr/Ik)

Baca Juga:  Inilah Real Count KPU Paslon Pilkada Jabar Unggul Sementara

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here