Gawat ! Beredarnya Kebocoran Data BSU Membuat Guru Honorer Panik

0
444

JAKARTA, JABARBICARA.COM – Koordinator Nasional Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim menyayangkan isu kebocoran data-data pribadi diduga milik para guru dan tenaga kependidikan honorer negeri maupun swasta.

Para guru dan tenaga kependidikan yang bocor itu disinyalir merupakan calon penerima Bantuan Subsidi Upah (BSU) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sebesar Rp 1,8 juta per orang.

Koordinator P2G Satriwan Salim mengatakan hal tersebut sangat berbahaya jika data yang disebarkan dalam format Microsoft Excel dengan nama file “Data Penerima BSU Guru Honorer” itu benar adanya.
Hal ini membuat para guru honorer panik.

Diberitakan sebelumnya, dalam file yang bocor tersebut tercantum 175.000 list nama guru.

“Sampai-sampai ada nomor induk kependudukan, nomor rekening yang bersangkutan, bahkan nama Ibu kandungnya. Kami sangat menyayangkan data pribadi ini bocor dan tersebar ke publik melalui WAG,” ungkap Satriwan Salim (Koordinator Nasional Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru/P2G). Kamis (19/11/2020).

Baca Juga:  Diduga Salahgunakan Jabatan, LPKSM Gapermas Laporkan Enggis ke Kejati Jabar

Satriwan melanjutkan, semestinya pihak Kemendikbud dan pihak bank bisa menjaga kerahasiaan data pribadi para guru dan tenaga kependidikan yang akan menjadi calon BSU.

Sebagaimana diketahui, proses pendataan calon penerima BSU ini lebih praktis dan efesien sebenarnya, yakni guru tinggal mengecek di web Dirjen GTK Kemendikbud.

Lalu mendaftarkan diri secara mandiri. Tidak melibatkan pihak ketiga atau administrasi di sekolah, seperti surat keterangan kepala sekolah, yayasan dan lainnya.

Semua serba langsung antara guru honorer dengan Kemendikbud.

Sedangkan Kepala Bidang Advokasi Guru P2G, Iman Z. Haeri mengungkapkan, sebagai guru honorer di sebuah SMA swasta, juga merasa khawatir namanya dan rekan-rekannya bocor.

Sedangkan Kepala Bidang Advokasi Guru P2G, Iman Z. Haeri mengungkapkan, sebagai guru honorer di sebuah SMA swasta, juga merasa khawatir namanya dan rekan-rekannya bocor.

Baca Juga:  Renggut Nyawa 15 Orang Wabah Misterius di Nigeria

Pihak-pihak yang berniat jahat pasti bisa saja menggunakan data pribadi tersebut untuk tindak pidana.

“Potensi penyalahgunaan data kami para guru honorer ini bisa saja dilakukan, oleh pihak tertentu yang ingin mengambil keuntungan,” kata Iman yang mengajar Pendidikan Sejarah di SMA swasta Jakarta Selatan.

Para guru honorer yang belum mendaftarkan BSU pun, akhirnya merasa takut dan cemas jika mau mendaftarkan diri online. Takut hal sama akan terjadi pada diri mereka.

“Mas Menteri (Nadiem) pasti sangat paham soal keamanan digital. Kalau kecolongan lagi, ini mirip kejadian percakapan dalam penyederhanaan draf kurikulum beberapa waktu lalu. Kali ini yang bocor data guru. Dapat bantuan subsidi saja belum, datanya sudah bocor. Miris sekali nasib guru honorer,” ucap Iman.

Bantuan Subsidi Upah sebesar Rp 1,8 juta ini memang tengah disalurkan kepada 2.034.732 juta tenaga pendidik honorer yang terdiri dari 162.277 dosen pada PTN dan PTS, 1.634.832 guru dan pendidik pada satuan pendidikan negeri dan swasta, serta 237.623 tenaga perpustakaan, tenaga laboratorium dan tenaga administrasi.

Baca Juga:  Optimis Publik Vaksin Merah Putih Dapat Akhiri Pandemi Covid-19

P2G meminta agar Kemendikbud dan pihak bank segera memproteksi secara kuat data-data pribadi para guru dan tenaga kependidikan tersebut.

Mengingat jumlah calon penerimanya adalah 2.034.732 orang. Dan total anggarannya cukup fantastis sebesar Rp 3,66 triliun.

P2G juga meminta pihak kepolisian segera menyelidiki dugaan pembocoran data-data pribadi guru dan tenaga kependidikan yang saat ini tersebar di grup WA, dari pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

“Ini agar keamanan data pengguna khususnya para guru, tenaga kependidikan, dan dosen ini benar-benar terlindungi oleh negara,” pungkas Satriwan. ***

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here