IGD seluruh RS Hampir Penuh, Dinkes Depok Ingatkan Warga Terapkan Prokes Secara Ketat

0
75

DEPOK, JABARBICARA.COM– Karena kapasitas perawatan dan Instalasi Gawat Darurat (IGD) di seluruh rumah sakit (RS) hampir penuh. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Depok Jawa Barat, mengingatkan masyarakat memperketat penerapan protokol kesehatan (Prokes) sebagai pencegahan penyebaran COVID-19.

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes Kota Depok, Enny Ekasari dalam keterangannya di Depok, Senin (11/01/2021), mengatakan penanganan rujukan ke rumah sakit dari puskesmas mengalami hambatan.

Hal tersebut karena kondisi rumah sakit saat ini hampir penuh sebab sedang menangani pasien yang cukup banyak.

“Perketat protokol kesehatan sebagai pencegahan karena saat ini IGD hampir penuh dan sulit ditangani,” katanya.

Enny menuturkan saat ini masyarakat yang terkena COVID-19 harus sabar menunggu rujukan dari Puskesmas.

Baca Juga:  Kementerian Dalam Negeri : Ada Distorsi Kebijakan Pusat-Daerah dalam Penanganan Covid -19

Selain itu, tambah Enny, tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan baik RS maupun Puskesmas juga mengalami kelelahan yang dapat mengakibatkan turunnya imunitas. Faktor tersebut dapat memicu banyak tenaga kesehatan (nakes) yang terjangkit COVID-19.

“Jika nakes terinfeksi dan SDM terbatas, otomatis kemampuan melayani juga berkurang dan berdampak bagi pasien,” tambahnya.

Enny mengharapkan, masyarakat dapat terus menjalankan 3M dengan menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun. Juga tetap berada di rumah sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19.

Untuk diketahui sesuai edaran Dinkes kota Depok, sebanyak 24 RS harus mampu melayani pasien COVID-19 dan menambah kapasitas tempat tidur pelayanannya. RS Kota Depok sudah berupaya meningkatkan kapasitas tempat tidur.

Baca Juga:  KNPI Pangatikan Bagikan APD dan Ratusan Masker

Berdasarkan data pada 31 Desember 2020, jumlah tempat tidur untuk ICU bertambah dari 13 ke 62 tempat tidur dan menambah dari 485 menjadi 734 tempat tidur untuk ruang perawatan isolasi.

Berdasarkan laporan RS online, sejak November 2020, Bed Occupancy Ratio (BOR) tempat tidur pasien Covid-19 selalu di atas 80 persen baik tempat tidur ICU maupun tempat tidur perawatan isolasi. Sedangkan angka BOR ideal berada dikisaran 50 sampai 70 persen.

Di Depok sendiri, jumlah kasus terkonfirmasi positif sampai dengan Sabtu 9 Januari 2021, telah mencapai 19.491 orang, pasien aktif 3.767 orang, sembuh 15.265 orang dan meninggal dunia 459 orang. (Ant.Jbr)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here