Investasi ke Jabar Tinggi, pada 2019 yang Terealisasi Capai Rp137,5 triliun.

0
100
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri acara pembukaan Musyawarah Daerah (Musda) XVI Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Jawa Barat di Swiss-Belinn Hotel, Kab. Karawang,(Dok: Humas Jabar)

KAB. KARAWANG, JABARBICARA.COM — Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil meminta para pengusaha untuk memanfaatkan peluang dari tingginya nilai investasi yang masuk ke Jabar setiap tahunnya. Pada 2019, investasi yang terealisasi di Jabar mencapai Rp 137,5 triliun.

“Provinsi yang nilai konkret investasinya terbesar di Republik Indonesia adalah Provinsi Jawa Barat. (Investasi) kita sendiri Rp 137,5 triliun yang hadir di Jawa Barat. Membawa pekerjaan, membawa transfer teknologi, dan lain sebagainya,” ujar Gubernur Ridwan Kamil yang akrab disapa Kang Emil di acara pembukaan Musyawarah Daerah (Musda) XVI Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Jawa Barat di Swiss-Belinn Hotel, Kab. Karawang, Senin (09/03/2020).

Untuk itu, Kang Emil pun meminta pengusaha lokal di Jabar tidak hanya menjadi penonton agar muncul konsep ekonomi berkeadilan, yaitu pengusaha lokal berpartisipasi menyukseskan investasi.

Baca Juga:  APPSI Kota Bandung Jajaki Kerjasama dengan Bank BRI, dalam hal QR Code.

“Jadi, pengusaha daerah di Karawang atau di Jawa Barat harus mendapatkan porsi,” katanya.

“Dari nilai investasi Rp 137 triliun yang terealisasi, haruslah urusan jalannya, konstruksinya, suply barangnya, kateringnya, itu dikelola oleh pengusaha daerah sehingga ekonomi berkeadilan,” tambah Kang Emil.

Sementara itu, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) yang juga Ketua Dewan Pembina BPP HIPMI Bahlil Lahadalia mengatakan, BKPM saat ini fokus untuk melibatkan para pengusaha lokal melalui invetasi yang ada.

“Perintah Bapak Presiden (Joko Widodo) kepada kami, bagaimana setiap investasi masuk baik dari asing maupun dalam negeri yang ke daerah wajib hukumnya untuk melibatkan pengusaha lokal dan UMKM yang memenuhi syarat. Itu wajib,” ujar Bahlil.

Baca Juga:  Wali Kota Minta Pengusaha Cirebon Naikan UMK

Menurut Bahlil, investasi adalah instrumen untuk menciptakan lapangan pekerjaan dan pintu untuk mengurangi defisit neraca perdagangan. Selain itu, investasi juga bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan pendapatan negara.

“Kenapa? Karena 76 persen dari total pendapatan APBN minus pembiayaan itu berasal dari pajak dan pajak paling besar itu adalah pajak badan dan pajak badan itu adalah pengusaha,” tuturnya.

Adapun pada 2019, nilai investasi secara nasional mencapai 102,3 persen alias Rp 809,7 triliun atau melebihi dari target yang ditetapkan yakni Rp 792 triliun. Tahun ini, target realisasi penanaman modal secara nasional adalah Rp 886 triliun.

Acara Musda ke-XVI HIPMI Jabar dengan tema ‘Peran HIPMI Dalam Meningkatkan Investasi Untuk Kemajuan Perekonomian Jawa Barat yang Berkelanjutan’ berlangsung pada 9-10 Maret 2020.

Baca Juga:  Pemda Provinsi Jabar dan PT SMI Tanda Tangani Perjanjian Pinjaman Daerah di Hadapan Notaris

Agenda utama musda yakni menetapkan Ketua Umum (Ketum) dan Kepengurusan BPD Hipmi Jabar Periode 2020-2023. Ada empat calon kandidat ketum yang maju, yaitu Batara Kartika, Raihan Nuraditya, Jimi Hendrix, dan Radityo Egi Pratama. (*/Ik)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here