Lima Lapak Kios Pasar Guntur Dilahap Si Jago Merah

0
271

GARUT, JABARBICARA.COM – Lima lapak kios pasar, tepatnya di kawasan Pasar Guntur, Ciawitali, Blok A RT 02/ RW 05 Desa Haurpanggung, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, dilahap si Jago Merah pukul 23.12 WIB. Senin (19/10/2020).

Menurut Kepala Bidang Operasi Kebakaran Dinas Pemadam Kebakaran (Disdamkar) Kabupaten Garut, Wawan Sobarwan kepada Wartawan, bahwa kebakaran menimpa lima kios depan blok A, masing-masing milik Ayi (39), Sodiq (43), Deri (40), Amrulloh (48), Simon (45 ), adin (50), dan Erwin (41), dengan ukuran bangunan masing-masing 1,5 x 1,5 meter persegi, dihuni oleh tujuh orang pengguna di badan jalan.

Disdamkar Kabupaten Garut menurunkan tiga unit kendaraan pancar langsung melakukan pemadaman. Api yang semakin membesar akhirnya berhasil dikendalikan dan tidak sampai menyebar.

Baca Juga:  Kembali Si Jago Merah Hanguskan Satu Rumah Permanen Milik Warga

Wawan menduga kejadian kebakaran ini akibat korsleting listrik, beruntung kebakaran tersebut tidak menimbulkan korban jiwa maupun luka, hingga api berhasil dipadamkan pukul 23.57 WIB dibantu polisi, Dishub, satgas keamanan pasar, dan masyarakat setempat. Sedangkan untuk kerugian materi masih dalam tahap penghitungan.

Wawan menuturkan, berdasarkan saksi mata dilapangan awal mulanya sejumlah pedagang yang mengetahui kejadian itu mencium bau terbakar, hingga melihat api mendadak sudah besar dan asap tebal membumbung tinggi dari salah satu lapak kios pasar. Tidak lama berselang kobaran api terus membesar di blok tersebut dan menjalar hingga ke bagian samping pasar sehingga terjadi kebakaran.

“Kami tidak tahu persis asal api dari mana, namun api sudah membesar di blok depan pasar. Mendapati hal tersebut, puluhan pedagang berusaha mengeluarkan barang-barang dari dalam kios masing-masing karena takut api akan meluas karena angin bertiup kencang,” tuturnya.

Baca Juga:  Seorang Oknum ASN Kabupaten Garut Terciduk Reserse Narkoba Polres Garut

Kejadian kebakaran kerap terjadi disebabkan arus pendek atau konsleting. Wawan mengimbau masyarakat melakukan berbagai langkah guna mengantisipasi dan mencegah terjadinya kebakaran di lingkungan pasar dengan selalu mengecek instalasi listrik maupun kompor yang menyala. Jaringan listrik harus diperhatikan apa benar-benar aman serta jauh dari risiko korsleting.

Masyarakat juga dihimbau untuk menyiapkan kantong-kantong atau sumber air dan drafting point dalam rangka kesiapsiagaan apabila terjadi kebakaran.

“Selain itu, kami menyarankan agar setiap rumah atau bangunan memiliki alat proteksi kebakaran seperti APAR (Alat Pemadam Ringan) dan Hydrant, sebagai langkah bilamana kebakaran terjadi,” pungkas Wawan. 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here