Zuraida Berhubungan Badan dengan Jefri Sebelum Membunuh Suaminya Sendiri –Jamaluddin, Hakim Menangis saat Bacakan Vonis Mati untuk Zuraida

0
81

JABARBICARA.COM— Terdakwa Zuraida Hanum, otak pelaku pembunuhan terhadap suaminya sendiri, seorang hakim Pengadilan Negeri Medan Jamaluddin, divonis hukuman mati, pada Rabu (01/07/2020).

Menurut Majelis hakim, Zuraida Hanum, M Reza Fahlevi, dan M Jefri Pratama dinyatakan bersalah telah melanggar pasal 340 KUHPidana Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 jo 64 ayat 1 KUHPidana.

Hakim Anggota Imanuel Tarigan membeberkan enam hal yang memberatkan Zuraida Hanum.

Dengan suara sengau Imanuel Tarigan mengatakan hal yang memberatkan Zuraida Hanum pertama karena ia sangat tidak manusiawi terhadap suaminya.

“Hal yang memberatkan karena perbuatan terdakwa dilakukan terhadap suaminya sendiri dimana seharusnya seseorang yang dia sayangi dan hormati,” tutur Imanuel Tarigan.

Hal yang memberatkan kedua adalah perbuatan terdakwa tergolong sadis karena dilakukan pada waktu tidur, di mana seharusnya tidur adalah tempat paling aman.

Baca Juga:  Hari Ini, Kejari Garut Eksekusi Seorang Kepala Desa

Lalu yang ketiga Jamaluddin merupakan seorang pejabat negara.

“Korban adalah seorang pejabat negara, yang merupakan seorang hakim negara,” ungkapnya.

Kemudian, keempat selama pemeriksaan persidangan, Zuraida Hamum terlihat tidak bersungguh-sungguh menyesali perbuatannya.

Sambil menangis Imanuel Tarigan membacakan dua hal yang memberatkan Zuraida Hanum  hingga layak divonis hukuman mati.

“Bahwa sebagai seorang keluarga Dharmayukti apalagi selama ini cukup aktif dalam Dharmayukti malah menjadi inisiator baik dalam persiapan maupun pelaksanaan,” ucap Imanuel Tarigan.

“Sebelum membunuh, telah menjalani hubungan dengan Jefri dan sudah berhubungan badan sehingga membuat Jefri mau ikut melakukan (pembunuhan),” tuturnya.

Selain itu, Majelis Hakim tidak menemukan hal yang meringankan terhadap diri terdakwa Zuraida Hanum.”Tidak ada hal yang meringankan,” cetusnya.

Baca Juga:  Bupati Kudus Kena OTT, KPK Amankan Sejumlah Uang

Ketua Majelis Hakim, Erintuah Damanik menyebutkan bahwa ketiga terdakwa, Zuraida Hanum, M Reza Fahlevi, dan M Jefri Pratama terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan pembunuhan berencana.

“Mengadili menyatakan terdakwa Zuraida Hanum terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan pembunuh berencana dan terbukti dengan dakwaan primer serta menjatuhkan pidana dengan pidana mati,” tegas Erintuah dengan suara lantang.

Sementara untuk M Reza Fahlevi dan M Jefri Pratama, Majelis Hakim memberikan hukuman yang lebih ringan yaitu penjara seumur hidup dan 20 tahun penjara.

“Menjatuhkan pidana penjara seumur hidup terhadap terdakwa M Jefri Pratama karena terbukti bersalah melakukan pembunuhan berencana. Sementara untuk terdakwa M Reza Fahlevi dengan pidana penjara 20 tahun,” tutur Erintuah. Diambil dari BangkaPos 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here