Nyaris Mirip, Gubernur New York dengan Gubernur DKI, Anies Baswedan

0
161

JABARBICARA.COM— Gubernur New York, Andrew Cuomo pernah mengeluarkan kritik keras terhadap Donald Trump terkait dengan penanganan COVID-19 di Amerika Serikat.

Gubernur New York ke-56 itu naik pitam setelah Trump memintanya untuk lebih banyak bekerja ketimbang mengeluh melalui akun Twitternya.

Mencoba tenang, Cuomo mengawali jawabanya dengan mengatakan, “Jika dia (Trump) sedang menonton Tv di rumah, mungkin dia yang harus segera bangun dan bekerja.”

Menanggapi komentar Trump ihwal 2.500 tempat tidur di Jacob K.Javits Convention Center untuk menanggulangi pandemi COVID-19, Cuomo menyebut jika kasus sebanyak itu berpatokan pada proyeksi federal. Itu artinya, Trump mengetahui lebih dulu dan menyetujui.

“Jika Anda tidak setuju dengan proyeksi (bawahan) Anda sendiri, pecat saja ketua CDC. Pecat ketua gugus tugas penanganan virus corona Gedung Putih. Karena mereka yang menelurkan proyeksi tersebut!”

Baca Juga:  Sehari Pasca Penertiban, Kawasan Pengkolan Kembali Dipenuhi Parkir Liar

Belum puas, Cuomo kemudian mengeluarkan memo yang dibuat oleh penasihat Trump Peter Navarro. Memo tersebut mengingatkan Trump tentang bahaya virus corona yang mengintai rakyat Amerika Serikat di bulan Januari.

“Pecat saja mereka semua, pecat! Kalian semua (media) tahu pertunjukan yang biasa dilakukan presiden…Anda dipecat!” tegas Cuomo kesal. 

Pada konteks dilematika seorang jabatan gubernur dalam niatan mengatasi Covid-19 tetapi terhambat otoritas pusat, hal yang dialami Cuomo nyaris mirip-mirip Anies Baswedan. 

Anies Baswedan sekarang sekarang ini jadi perbincangan setelah ada perselisihan dengan Menteri PMK mengenai bantuan sosial. Gubernur DKI Jakarta ini juga aktif melayangkan kritik terhadap pemerintah Indonesia yang dinilai lambat dalam menangani COVID-19.

Baca Juga:  Kunjungi Langsung ke Lokasi Pembangunan RS Limbangan, Komisi II DPRD Garut Nilai Banyak Langgar Perencanaan

Usaha Anies dalam menanggulangi pandemi COVID-19 di DKI Jakarta ini sampai mengundang perhatian media asing, The Sydney Morning Herald. Bahkan media tersebut sampai menyamakan Anies dengan Gubernur New York.

“Dalam kritik pedasnya terhadap respons Indonesia yang lambat terhadap pandemi ini, Anies yang mengenyam pendidikan di AS mirip dengan Gubernur New York, Andrew Cuomo. Kedua pria tersebut bertindak cepat dalam mengendalikan virus, keduanya harus berhadapan dengan para presiden yang bertindak dengan urgensi lebih rendah, dan keduanya telah mendapatkan pujian atas pekerjaan mereka mencoba menyelamatkan hidup di kota-kota padat penduduk.”

Demikian disebutkan dalam sebuah berita The Sydney Morning Herald yang diterbitkan 7 Mei 2020,

Baca Juga:  Renovasi Kawasan Situ Bagendit Senilai 82 M

Pada media tersebut Anies juga menyebutkan bahwa dirinya tidak diizinkan ketika akan menguji sampel di laboratorium milik pemprov DKI.

“Dan kemudian ketika jumlahnya mulai terus naik, pada waktu itu kami tidak diizinkan melakukan pengujian. Jadi, setiap kali kami memiliki kasus, kami mengirimkan sampel ke lab nasional [yang dikendalikan pemerintah]. Dan kemudian lab nasional akan menginformasikan, positif atau negatif.

Pada akhir Februari, kami bertanya-tanya mengapa semuanya negatif?” ujar Anies dikutip dari The Sydney Morning Herald.Anies juga menyampaikan kekecewaannya terkait transparansi informasi pada pemerintah Indonesia khususnya Kementerian Kesehatan. 
Sumber Suara.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here