Tengku Zul Tukang Kritik Didepak dari MUI, DPR: MUI Bukan Organisasi Politik!

0
510

JAKARTA, JABARBICARA.COM – Wakil Ketua Komisi VIII DPR, Ace Hassan Syadzily menegaskan bahwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) bukan merupakan sebuah organisasi politik.

Hal itu ia sampaikan seiring disahkannya kepengurusan baru MUI. Dalam kepenguruan baru tersebut diketahui sejumlah nama- nama pengurus sebelumnya yang kerap mengkritik pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi),telah terdepak.

Nama-nama pengurus lama yang dikenal kritis namun tak terpilih kembali tersebut semisal Tengku Zulkarnain, mantam Waskejen MUI hingga Din Syamsudin yang merupakan Ketua Dewan Pertimbangan MUI periode 2015-2020.

“Soal tidak masuknya nama-nama yang kritis dalam kepengurusan MUI terhadap pemerintahan Jokowi, MUI bukan organisasi politik. MUI itu tempat berhimpunnya ormas-ormas Islam yang tujuannya bukan untuk kepentingan politik, tetapi untuk kemashlahatan umat,” kata Ace kepada wartawan, Jumat (27/11/2020).

Sementara itu terkait terpilihnya Miftachul Akhyar menjadi ketua umum MUI mengganti Maruf Amin, Ace berharap ke depan MUI bisa menjadi wadah bagi para ulama, Kiai, cendikiawan muslim, dan tokoh agama Islam untuk berkiprah sebagai khadimul ummah atau pelayan umat dalam bidang keagamaan.

“MUI yang kini dipimpin oleh Romo Kiai Miftahul Akhyar, Rois Aam Syuriah PBNU, akan membawa MUI sebagai mitra yang konstruktif dan memberikan masukan-masukan berharga bagi pemerintah untuk kemajuan umat di Indonesia,” kata Ace.

Baca Juga:  Termasuk Untuk Garut, Jabar Selatan Masih Membutuhkan 12 Rumah Sakit

Ditendang dari MUI

Seperti diketahui, nama Tengku Zulkarnain sudah tidak ada lagi di dalam struktur kepengurusan baru MUI periode 2020-2025 di bawah kepemimpinan Miftachul Akhyar. Tengku sebelumnya menjabat wakil sekretaris jenderal bidang dakwah dan pengembangan masyarakat.

Kabar tersebut rupanya menarik perhatian sejumlah tokoh publik yang sering mem-bully Tengku melalui media sosial karena sejumlah sikapnya yang kritis terhadap kebijakan pemerintah.

Pegiat media sosial Denny Siregar sepertinya amat puas dengan tidak masuknya sejumlah tokoh dalam kepengurusan MUI periode sekarang, terutama Tengku.

Dia berkata, “Nama-nama seperti Bachtiar Nasir, Yusuf Martak ampe Tengku ketendang dari MUI. Semoga kedepannya lembaga ini makin adem. Minimal gak buat komentar yang meresahkan kayak si TengZul,” kata Denny Siregar.

Denny Siregar mengakhiri ucapannya dengan kalimat andalan ketika membully Tengku di media sosial, “Maen ayam aja ma organ tunggal, Zul. Rejeki elu disana.. Tarek sis, semongko.”

Baca Juga:  Kasus Positif Covid-19 Kota Banjar Kembali Melonjak Naik.

“Alhamdulillah. Pak tengku sudah tidak di MUI lagi. Jadi banyak waktu buat ngurusin ayamnya,” celetuk warganet .

Politikus Ferdinand Hutahaean juga sering bersilang pendapat dengan Tengku di media sosial. Dan setelah Denny Siregar membully Tengku, Ferdinand bilang, “Maen ayam wkwkwk.”

Ferdinand mengucapkan selamat kepada Miftachul Akhyar.

“Saya bahagia melihat susunan pengurus MUI periode 2020-2025 ini, banyak dari unsur NU,” katanya.

Ferdinand mengatakan NU adalah organisasi keagamaan yg tegak berdiri membela NKRI dan Pancasila. “Semoga MUI kedepan menjadi lebih baik, merawat iman, kebangsaan dan toleransi.”

Dia juga mengucapkan selamat kepada Anwar Abbas, Marsudi Syuhud, dan Basri Barmanda yang menjabat sebagai wakil ketua umum MUI.

“Semoga bapak-bapak membawa MUI menjadi mitra pemerintah untuk meluruskan yang salah.”

Miftachul Akhyar Ketum MUI.

Tim formatur Musyawarah Nasional MUI ke-10 menunjuk Miftachul Akhyar menjadi ketua umum MUI mengganti Maruf Amin.

Tim formatur Munas MUI ke-10 yang terdiri dari 17 orang menggelar pertemuan tertutup di Jakarta, hari ini, juga menunjuk sejumlah nama untuk mengisi sejumlah posisi di struktur kepengurusan.

“Suasananya sangat cair, tidak alot, sehingga alhamdulillah pertemuaan hasilkan keputusan Dewan Pengurus Harian dan Dewan Pertimbangan. Hasilnya tidak boleh diganggu gugat,” kata Ketua Tim Formatur Munas MUI ke-10 Maruf Amin.

Baca Juga:  Tak Lekas Diambil BLT UMKM Akan Ditarik Lagi Oleh Pemerintah

Ketum MUI yang baru Miftachul Akhyar adalah Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama.

Sementara itu, sejumlah nama juga mengisi posisi lainnya seperti Amirsyah Tambunan (mewakili Muhammadiyah) yang ditetapkan sebagai sekretaris jenderal MUI menggantikan Anwar Abbas (Muhammadiyah) yang kini menjadi wakil ketua umum MUI.

Untuk posisi wakil ketua umum MUI kini diisi tiga orang di mana pada periode sebelumnya dua nama mewakili Muhammadiyah dan NU. Tiga nama waketum baru itu di antaranya Marsyudi Suhud (NU), Anwar Abbas (Muhammadiyah) dan Basri Bermanda (Persatuan Tarbiyah Islamiyah).

Maruf Amin ditunjuk menjadi ketua Dewan Pertimbangan MUI menggantikan Din Syamsuddin.

Selain menetapkan formasi kepengurusan baru, Munas ke-10 MUI menghasilkan empat fatwa soal haji dan satu fatwa terkait human deploit cell.

Sementara untuk rekomendasi, Munas X MUI mengeluarkan Taujihat Jakarta merespons berbagai problematika dan dinamika mutakhir di tingkat nasional dan internasional.
(Suara.com)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here