Indek penularan Virus 0,33, Pemkot Bogor gencarkan kampanye jaga kesehatan

0
12

BOGOR, JABARBICARA.COM – Pemerintah Kota Bogor terus menggencarkan kampanye penerapan protokol kesehatan di antara warga untuk menjaga kesehatan bersama sekaligus memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

Kepala Bagian Hukum dan HAM Pemerintah Kota Bogor Alma Wiranta di Bogor, Jumat  mengatakan penyebaran COVID-19 di daerah itu adalah yang terendah, baik di lima daerah di Bogor, Depok, dan Bekasi (Bodebek) maupun di seluruh kabupaten dan kota di Jawa Barat.

Menurut dia, dari hasil kajian Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID-19 Jawa Barat menyimpulkan indeks penularan virus tersebut di Kota Bogor pada pekan ini adalah 0,33.

Angka ini paling rendah di antara lima daerah di Bodebek. Indeks penularan COVID-19 di empat daerah lainnya di Bodebek adalah Kota Depok 1,17, Kota Bekasi 0,71, Kabupaten Bogor 0,66 dan Kabupaten Bekasi 0,57.

Baca Juga:  Dua Unit Rumah Terbakar di Sukarasa Banyuresmi Garut, Satu Rumah terkena Dampak

Alma menjelaskan karena wilayah Kota Depok bersama empat daerah lainnya di Bodebek berdekatan dengan DKI Jakarta yang indeks penyebaran COVID-19 masih tinggi dan di sisi lain penyebarannya di Kota Bogor belum hilang sepenuhnya, sehingga Wali Kota Bogor memilih sikap tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Wali Kota Bogor memilih memasuki fase pra-AKB (pra adaptasi kebiasaan baru) tapi tetap dalam koridor PSBB yakni pada semua kegiatan di luar rumah tetap harus menerapkan protokol kesehatan,” katanya.

Namun, dalam situasi penyebaran sudah lantai, kata dia, maka pergerakan masyarakat sudah lebih dilonggarkan tapi harus tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Pemerintah Kota Bogor juga terus melakukan kampanye sehat secara masif, yakni saling mengingatkan di antara warga Kota Bogor untuk menerapkan protokol kesehatan,” katanya. (Antara/Jb)

Baca Juga:  Viral, Istri ABK Kapal China kirim Surat Terbuka kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here